Misteri Gunung Lawu dan Menyikapinya

access_time | label Lainnya
Misteri Gunung Lawu dan Menyikapinya

Mitos kehadiran Pasar Setan di lereng Gunung Lawu

. Kabar ini sudah tidak asing lagi di telinga para pendaki, sebuah pasar yang tak terlihat dengan kasat mata ini berada di jalur Candi Cetho, lereng Gunung Lawu, sebuah lahan yang ditumbuhi ilalang.

Berbicara tentang jalur Candi Cetho, sebetulnya, jalur ini adalah jalur yang paling pendek dan cepat menuju puncak Lawu, karena perjalanan dimulai dari 1.470 mdpl. Akan tetapi, jalur pendek ini sekaligus menjadi jalur yang paling berbahaya.

Sebab, tanjakan-tanjakan di jalur ini sangat terjal, jurang curam menganga di pinggiran track, kabut tebal sering turun membuat jarak pandang menjadi begitu pendek dan memperbesar resiko tersesat, serta kepercayaan yang mengatakan bahwa jalur ini adalah perlintasan alam ghaib dan kehadiran pasar setan.

Oleh sebab itulah, mengapa jalur ini berbahaya dan tidak begitu favorit. Para pendaki lebih senang memilih dua jalur lainnya, yaitu jalur Cemoro Kandang dan jalur Cemoro Sewu.

Sebagian pendaki mengaku pernah mendengar suara bising, seakan berada di pasar, saat melewati sebuah lahan tanah yang berada di lereng Gunung Lawu. Terdengar pula suara yang sedang menawarkan dagangannya, mau beli apa?.

Konon, apabila di sana Anda mendengar suara-suara aneh tersebut, maka Anda harus membuang salah satu barang yang Anda punya, sebagaimana orang yang sedang bertransaksi dengan cara barter.

Bagaimana menyikapi Gunung Lawu yang terkenal angker?

Selain kisah di atas, masih ada banyak lagi beragam mitos yang beredar di masyarakat bahwa Gunung Lawu ini memanglah terkenal angker dan memiliki sejumlah misteri yang mengiringi.

Mitos lain menyebutkan bahwa jangan mendaki dengan baju berwarna hijau. Ada pula yang menyatakan bahwa jangan membawa rombongan yang berjumlah ganjil. Kisah lain menyebutkan bahwa mandi air berkhasiat di Gunung Lawu sangat bermanfaat.

Terlepas dari segala misteri dan kekayaan mitos yang dimiliki Gunung Lawu, hendaknya kita sebagai pendaki selalu waspada.

Waspada di sini bisa berarti untuk terus selalu menjaga sikap selama naik gunung. Hal-hal sederhana seperti tak berkata kasar, tidak berbuat senonoh, serta tidak membuang sampah sembarangan bisa jadi laku baik yang mesti para pendaki terapkan.

Lagipula sejatinya, bukankah perilaku terbaik tersebut memang mestinya telah mengada dalam laku sehari-hari kita sebagai manusia(?)

Penulis

foto Deny putra ardyansyah
Deny putra ardyansyah
NAMA DENY PUTRA ARDYANSYAH

Artikel Terkait

Share

Komentar

Komentar