Kisah Muhammad Irsyad Terus Berprestasi Meski Lahir dengan Keterbatasan

access_time | label Berita
Kisah Muhammad Irsyad Terus Berprestasi Meski Lahir dengan Keterbatasan

Ribuan mahasiswa baru UGM mengikuti PPSMB yang dilangsungkan Senin (7/9) hingga Oktober mendatang. Salah satu di antara mereka adalah Muhammad Irsyad, mahasiswa UGM asal Kabupaten Solok Selatan, Sumatra Barat. Meski terlahir dengan kebutaan total, sejak kecil ia selalu dikenal sebagai siswa yang unggul di sekolah, dan menjadi lulusan pertama dari sekolahnya yang berhasil diterima untuk berkuliah di UGM.

“Untuk belajar tentu ada kesulitan-kesulitan tertentu, tapi saya ingin membuktikan kepada orang lain bahwa saya tetap bisa berprestasi walau ada keterbatasan,” ucapnya.

Anak bungsu dari enam bersaudara ini mengaku kerap menemui kesulitan di dalam proses belajar mengajar di sekolah, terutama dalam aktivitas belajar yang mengharuskannya menggunakan buku pelajaran.

Namun, ia memiliki teman dan keluarga yang terus mendukungnya, termasuk dalam menghadapi kesulitan di dalam belajar. Bukan hanya mampu mengikuti pelajaran dengan baik, ia bahkan menjadi langganan juara kelas sejak masih duduk di bangku sekolah dasar.

“Ada teman-teman yang bantu. Saya tidak bisa membaca materi yang ada di buku, maka ditolong oleh teman yang membacakan,” kata Irsyad.

Irsyad menyadari bahwa daerahnya masih menghadapi sejumlah persoalan sosial, mulai dari ketimpangan ekonomi hingga ketidakmerataan pendidikan.

Karena itu ia berkeinginan untuk menempuh pendidikan yang akan menyiapkannya untuk membantu membangun daerahnya dan menjadi pembawa perubahan bagi kehidupan masyarakat setempat selepas menamatkan pendidikannya di SMA.

“Di sini banyak anak-anak yang tidak bersekolah karena kekhawatiran biaya atau kurangnya dorongan dari orang tua. Saya ingin berkontribusi untuk bisa menyelesaikan permasalahan seperti ini dan membantu masyarakat,” ungkapnya.

Memasuki tahun terakhirnya di SMA, Irsyad mulai berkeinginan untuk dapat berkuliah di UGM. Kedua orang tuanya sempat ragu dengan pilihan tersebut. Selama ini Irsyad memang selalu didampingi ketika beraktivitas di luar rumah sehingga mereka khawatir jika anaknya harus hidup sendiri jauh dari mereka di tempat yang baru.

Namun, Irsyad terus berusaha meyakinkan mereka, bahwa ia sudah siap untuk menghadapi tantangan yang akan muncul di kemudian hari dan akan belajar untuk hidup mandiri. Berbekal restu dari orang tua, ia pun memantapkan diri untuk mengikuti seleksi penerimaan mahasiswa baru di UGM.

Ia mulai mengumpulkan informasi terkait proses seleksi dan hal-hal yang harus ia siapkan. Ia hanya mengandalkan internet untuk mempelajari segala sesuatu tentang seleksi ini, termasuk untuk mencari materi-materi yang dapat ia pelajari sebagai persiapannya mengikuti UTBK.

“Saya tidak mengikuti bimbingan belajar, jadi saya hanya bisa rajin-rajin membaca latihan soal yang ditemukan di internet dan mencari video-video di youtube,” kisahnya.

UTBK ia jalani di Kota Padang, dan setelah menanti beberapa minggu Irsyad akhirnya menerima informasi bahwa dirinya lulus sebagai calon mahasiswa UGM.

Rasa haru dan bangga menyelimutinya, karena ia menyadari bahwa perjuangannya serta dukungan dan doa dari orang terdekatnya menghantarkannya untuk menyandang status sebagai mahasiswa UGM. Dengan antusiasme dan semangat tinggi ia memulai hari-harinya sebagai mahasiswa baru UGM dan menunggu kesempatan untuk mengukir segudang prestasi lainnya.

“Kalau ada keinginan, jalan pasti selalu ada. Kita hanya perlu menanamkan keinginan itu dalam hati,” ucapnya.

 

Penulis: Gloria



Sumber : https://ugm.ac.id/id/berita/20027-kisah-muhammad-irsyad-terus-berprestasi-meski-lahir-dengan-keterbatasan

Penulis

foto Berita Kampus
Berita Kampus
Namaku Tom, saya akan memberikan informasi/ berita seputar kampus yang ada di Indonesia

Artikel Terkait

Share

Komentar

Komentar