Logo Eventkampus

Perhutani Gandeng UGM Kelola 2,4 Juta Hektare Hutan di Pulau Jawa

access_time | label Berita
Bagikan artikel ini
Perhutani Gandeng UGM Kelola 2,4 Juta Hektare Hutan di Pulau Jawa

Direktur Utama Perum Perhutani, Wahyu Kuncoro, mengatakan pemerintah menginginkan 2,4 juta hektare hutan di Pulau Jawa dan Madura dikelola dengan prinsip berwawasan lingkungan dan berkelanjutan. Pengelolaan tersebut menurutnya tidak bisa dilakukan oleh Perhutani sendiri sehingga perlu menggandeng mitra kerja sama salah satunya dengan pihak UGM.

“Mengelola hutan seluas ini, kita membuka diri untuk kerja sama dengan siapa pun untuk pengelolaan hutan secara berkelanjutan. Tentunya agar apa yang kita lakukan bermanfaat bagi masyarakat dan lingkungan untuk pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat di sekitar hutan,” kata Wahyu usai penandatanganan Nota Kesepahaman Bersama antara UGM dengan Perhutani dan Pemkab Bulungan secara daring, Selasa (6/4).

Wahyu menyebutkan 2,4 juta hektare hutan di pulau Jawa dan Madura, 860-an ribu hektare ada di Jawa Barat dan Banten, lalu 600-an ribu hektare di Jawa Tengah dan sekitar 1 juta hektare lebih di Jawa Timur.

Melalui kerja sama dengan UGM, Wahyu mengharapkan pengelolaan Kawasan Hutan Dengan Tujuan Khusus (KHDTK) bisa ditingkatkan. Sebab, Perhutani mendukung program yang sudah dilakukan UGM dalam pengelolaan hutan dalam bidang  pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat yang tinggal di sekitar hutan. “Sejak 2016 UGM mengelola kawasan hutan dengan tujuan khusus untuk tujuan pendidikan dan pelatihan seluas 10.901 hektare di Ngawi dan Blora. Kegiatan itu telah memberi manfaat bagi masyarakat,” katanya.

Rektor UGM, Prof. Ir. Panut Mulyono, M.Eng., D.Eng., mengatakan kerja sama yang sudah terjalin dengan Perhutani nantinya diharapkan pengelolaan kawasan hutan dengan tujuan khusus terus dilanjutkan dan ditingkatkan. “Melalui kerja sama ini, perencanaan yang sudah dibuat oleh Dekan Kehutanan dan tim bisa direalisasikan untuk pengelolaan yang lebih baik sehingga memberikan kemanfaatan yang lebih besar untuk masyarakat setempat,” katanya.

Selain memberikan manfaat bagi masyarakat yang tinggal di sekitar hutan, pengelolaan hutan dengan tujuan khusus ini menurutnya bisa memberikan kesempatan bagi mahasiswa dan dosen dalam melaksanakan kerja praktik dan riset di bidang kehutanan.

Sementara Bupati Kabupaten Bulungan, Kalimantan Utara, Syarwani, mengatakan kerja sama di bidang pendidikan, penelitian dan pengabdian kepada masyarakat dengan UGM dalam waktu lima tahun ke depan diharapkan bisa mendukung berbagai program pembangunan di Kabupaten Bulungan. “Kami sangat berterima kasih atas pendampingan dari UGM dalam penyusunan rencana tata ruang pembangunan Bulungan belum lama ini,” katanya.

Selain itu, program pengentasan kemiskinan dan pencapaian target SDGs menurut Bupati menjadi program prioritas yang akan di kerja samakan dengan UGM.

Penulis : Gusti Grehenson



Sumber : https://ugm.ac.id/id/berita/20961-perhutani-gandeng-ugm-kelola-2-4-juta-hektar-hutan-di-pulau-jawa

Penulis

foto Berita Kampus
Berita Kampus
Namaku Tom, saya akan memberikan informasi/ berita seputar kampus yang ada di Indonesia

Artikel Terkait

UGM Kampus Terbaik Berbasis Pengabdian Masyarakat Versi Kemenristekdikti
12 November 2019
UGM Jalin Kolaborasi Riset Antar Peguruan Tinggi untuk Indonesia
11 Desember 2019
Ribuan Alumni Ikuti Pawai Budaya Nitilaku
16 Desember 2019
Dies ke-70 UGM: Cetak SDM Unggul dengan Budaya Akademik Inovatif
20 Desember 2019
Mahasiswa UGM Sumbang 2 Medali Perunggu di SEA Games 2019
03 Januari 2020
Aplikasi Planify Karya Mahasiswa UGM Raih Emas di Bangkok
07 Februari 2020

Komentar